siaran pers Ubah sampah menjadi rupiah

*PT CPI – Unilak berdayakan bank sampah di Riau

Pekanbaru, 12 Agustus 2020 – Model kemitraan antara sektor swasta, pemerintah, dan institusi pendidikan tinggi menjadi pendorong lahirnya bank sampah pertama di Kecamatan Rumbai Pesisir, Pekanbaru. Pada hari Rabu (12/8), PT. Chevron Pacific Indonesia (PT CPI), Pemko Pekanbaru, dan Universitas Lancang Kuning (Unilak) menandatangani sebuah nota kesepahaman kerja sama pemberdayaan masyarakat dalam memanfaatkan dan mengelola sampah menjadi produk yang bermanfaat dan bernilai ekonomi.

Photo of the signing ceremony attended by Pekanbaru Mayor, Dr. Firdaus, Unilak Rector, Dr. Junaidi, and SKK Migas Northern Sumatra Chief Representative, Haryanto Syafri.

Kerja sama tersebut sekaligus menandai peluncuran lahirnya Bank Sampah Berkah Abadi. Bank sampah tersebut diharapkan menjadi sentral bank sampah di Pekanbaru dan menjadi mitra bagi pemerintah dan swasta. "Melalui program bank sampah ini, kami berharap dapat membantu pemerintah dan masyarakat dalam dua aspek, yakni aspek pemberdayaan ekonomi melalui peningkatan pendapatan dan aspek lingkungan melalui pengelolaan sampah,” tutur GM Corporate Affairs Asset PT CPI Sukamto Tamrin.

Penandatanganan nota kesepahaman tersebut berlangsung di lokasi Bank Sampah Berkah Abadi di Kelurahan Limbungan, Rumbai Pesisir. Acara dihadiri oleh Walikota Pekanbaru Dr. Firdaus, Rektor Unilak Dr. Junaidi, dan Pjs. Kepala SKK Migas Perwakilan Sumbagut Haryanto Syafri. “Sampah ini bukan masalah, namun berkah dan sumber daya apabila dikelola dengan kreatifitas dan inovasi yang baik. Melalui bank sampah ini merupakan jalan terbaik dalam mencapai tujuan tersebut,” kata Firdaus dalam sambutannya.

PT CPI menggandeng Lembaga Penelitian dan Pengabdian Masyarakat (LPPM) Unilak sebagai mitra pelaksana program. Tidak hanya di Rumbai Pesisir, PT CPI juga menjalankan program serupa di tiga lokasi lainnya, yakni Bank Sampah Pematang Pudu Bersih (BSPPB) di Kabupaten Bengkalis; Bank Sampah Berkelana dan Bank Sampah Induk Pelangi di Kabupaten Siak. “Kami kira ini adalah salah satu langkah bagus di mana sampah disulap menjadi emas dalam bentuk tabungan. Kami akan selalu siap memberikan pendampingan untuk meningkatkan kapasitas dari bank sampah ini,” ungkap Rektor Unilak Dr. Junaidi.

Para penerima manfaat mendapatkan pelatihan teknis, pendampingan, pemantauan, dan evaluasi pengelolaan program. Selain itu, mereka masing-masing juga mendapatkan bantuan peralatan berupa satu unit mobil operasioinal; mesin pencuci limbah plastik; mesin pencacah plastik; timbangan berkapasitas 100 kg; mesin press hidrolik, komputer, papan tulis, brosur, seragam, dan safety boot.

Sebelum mendapatkan intervensi program PT CPI, kelompok Bank Sampah Berkah Abadi hanya berupa kelompok swadaya masyarakat yang menampung sampah sementara sebelum dibuang ke tempat pembuangan akhir. Setelah adanya pembinaan dan bantuan peralatan dari PT CPI, kelompok Bank Sampah Berkah Abadi menargetkan sekitar 1.000 KK untuk menjadi nasabah tetap. “Bantuan ini digunakan untuk meningkatkan pendapatan kelompok dan menghasilkan produk-produk daur ulang sampah yang kreatif,” ujar Ibnu Nazar selaku ketua Bank Sampah Berkah Abadi. Setiap hari, lanjut dia, Rumbai Pesisir menghasilkan sekitar 65 ton sampah rumah tangga maupun produksi.

Program pengelolaan bank sampah merupakan salah satu program investasi sosial PT CPI di bidang lingkungan dan pemberdayaan ekonomi. Program Bank Sampah sendiri telah berjalan sejak tahun 2015, yang dimulai dengan proyek pilot di Kelurahan Pematang Pudu, Mandau, Bengkalis, yang dikelola melalui kelompok usaha berbasis lingkungan. Program investasi sosial PT CPI lainnya di bidang lingkungan di antaranya konservasi mangrove bersama Yayasan Konservasi Alam Nusantara (YKAN); konservasi gajah bersama Perkumpulan Gajah Indonesia (PGI); Program Desa Peduli Gambut di Siak dan Rokan Hilir bekerja sama dengan Badan Restorasi Gambut (BRG).